Selasa, 06 Maret 2018

Bye-Bye Jup !

Bismillahirrahmanirrahim..
Assalamualaykum,

Hari ini,
Kami melepasnya,
Sesuatu yang sejak tahun 2012 membersamai suami, yang menjadi kenangan ketika kami menikah atau kenangan ketika kami jatuh bersama, yang diajak ikut kontrol pas hamil, diajak hujan-hujanan dan sebagainya~

Apakah itu ?
Motor. 

Agak sedih sih, baper gitu, soalnya banyak kenangannya, tapi toh manusia ngga hidup dalam kenangan kan ? Lagipula semua itu ngga dibawa mati. Insyaa Allah, akan diganti Allah Swt dengan yang lebih baik :)

Karena di satu sisi, mungkin akan diganti dengan jenis matic, mengingat udah punya bayi dan saya pake gamis, takut kenapa-napa lagi..

Siapa tahu diganti Allah Swt dengan mobil, who knows ? :)

Insyaa Allah..


Bye-Bye, Jup~


*lebay amat yakk ginian diposting

Kamis, 08 Februari 2018

Melahirkan Seorang Hamba Allah Swt yang Pengasih, Cerdas dan Bertekad Kuat (Pengalaman Melahirkan Anak Pertama Part II)

Dari segelintir kisah saya melahirkan di Part I, maka, saya akan sebut yang membantu proses melahirkan saya..

Siapakah dokter yang saya maksud ?
Beliau adalah dr. Adri Yanti (dr. Aad)

Memang di awal kehamilan, saya ngga kontrol langsung ke beliau, tapi bareng suami emang udah niat bakal ke sana dan mau melahirkan sama beliau.

Kenapa ngga langsung ke beliau ? Karena waktu awal hamil saya mabok berat, ngga bisa pergi jauh, jadilah milih dokter terdekat dulu.

Begitu masuk trimester dua, Insyaa Allah keadaan saya juga udah mulai membaik, udah mulai jarang sakit. Kami berniat langsung kontrol ke beliau dan QadaruLlah, kya cerita saya dipostingan sebelumnya, saya dan suami jatuh dari motor. Maka kamipun langsung ke klinik BMC, langsung kontrol ke beliau, lebih cepat beberapa hari dari yang direncanakan.

Betapa salutnya suami dengan klinik ini ketika kejadian kami jatuh, begitu sampai di sana.. kami ngga disuruh urus administrasi atau tralala trilili dulu, tapi saya langsung di bawa ke ruang perawatan, langsung disuruh istirahat dan dibersihin lukanya. Saya langsung diberi antrian kontrol dokter di awal-awal. Begitu suami mau urus administrasi, mereka bilang ngga usah bayar, biar aja saya istirahat sambil nunggu dokter. Free. Bukan masalah free-nya sih, karena suami juga kan mau urus administrasi pembayarannya waktu itu. Tapi jarang-jarangan di Batam ada klinik atau RS atau sejenisnya yang mendahulukan keselamatan pasien daripada pembayaran.. nah kalo di sini justru yang penting pasien selamat dulu, urusan administrasi belakangan aja. Insyaa Allah. 

Disinilah pertama kali saya ketemu dr. Aad, dokter yang "legend" di kalangan Ummahat Batam, dokter dengan kerudung panjangnya, dengan pembawaannya yang tenang. Waktu USG, beliau tunjukin kalo janin saya sedang sujud, beliau pun sempat speechless.. bolak-balik satu-satu di cek keadaan saya, memastikaan kalo kandungan saya baik-baik aja pasca jatuh dari motor.

Selanjutnya, kontrol ke dokter, walaupun jarak rumah dan klinik lumayan jauh, apalagi ditambah antrian pasien beliau yang seringnya membludak, jadi hal yang menyenangkan bagi saya.. :")

Beliau selalu yakinkan saya untuk bisa lahiran normal, secara tinggi saya hanya 145 cm dan berat badan selama hamil cuma mentok di 42 kg walaupun udah makan banyak, tapi beliau selalu menanamkan perasaan optimis ke saya. Nasehat yang keluar juga ga cuma dari sisi medis, tapi juga dari sisi agama Islam. Beliau juga selalu kontrol berat janin saya supaya tetap sehat tapi ngga over karena fisik saya yang segini.

Lagi, seperti cerita saya di postingan sebelumnya, di minggu ke 33, saya diminta bedrest karena janin yang sudah berubah jadi bayi ini udah duluan ke panggul sebelum waktunya, beliau khawatir bakal prematur.

Begitu masuk minggu ke 36, kami kembali kontrol dengan beliau. Periksa panggul, beliau yakin Insyaa Allah saya bisa lahiran normal, sejak awal emang beliau selalu bilang jangan lupa berdoa sama Allah Swt, minta yang terbaik sama Allah Swt. Di buku kontrol juga ditulis "Banyak berdoa pada Allah Swt" :)

Masuk ke minggu 37, ternyata si bayi ini juga belum mau keluar, waktu itu kami kontrol hari Rabu (24/01), di cek beratnya ternyata 2,6 kg.. memang the power of sounding sih, selama hamil saya emang suka ngomong, "Beratnya jangan lebih dari 3kg ya, Nak.. "

Daaaaan ternyataaaa.. dua hari setelah itu (26/01), si bayi ini mau keluar. Lagi, the power of sounding sejak dikandungan mungkin ya (tapi yang pasti itu QadaruLlah di Lauh Mahfudz). Saya juga suka ngomong, "Keluarnya pas minggu ke 38 ya, Nak, biar kita sama-sama kuat, sehat" .. daaan.. benar, dia mau keluar tepat di minggu ke 38 (lebih 1 hari sih).

Iya, selama proses melahirkan, dr. Aad, dengan pembawaannya yang tenang namun cepat dan sigap segera menangani setelah sebelumnya menyempatkan diri buat sholat ashar, beliau selalu memulai dengan BismiLlah, bahkan untuk ngegunting perineum saya. Sama sekali ngga ada kepanikan selama proses melahirkan.

Saya dibimbing untuk tetap semangat, tenang, berusaha untuk ngejan dibantu dengan dua bidan yang menemaninya. Ya begitulah, meskipun pada akhirnya tenaga saya habis di saat menunggu kontraksi bukaan dan berujung dengan alat vakum.. tapi bagi saya, beliau sudah sangat berusaha untuk pasiennya, selanjutnya semua ditangan keputusan pasien.

Setelah menangani saya, beliau segera menangani pasien selanjutnya yang juga hendak melahirkan. Saya diabaikan ? Ya nggaklah, nanti saya cerita lagi tentang dokter yang selanjutnya nanganin saya.

Oke, masih tentang dr. Aad, kemarin, seminggu setelah melahirkan, saya kembali kontrol jahitan. Beliau mengucapkan tahniah karena saya udah 'berhasil' melahirkan secara normal walaupun pake vakum. Beliau juga ngasih panggilan saya : "Linda Kecil" yang melahirkan "Bayi Imut", masyaa Allah❤

Agak ngeri-ngeri sih pas disuruh naik lagi ke tempat tidur melahirkan yang mesti ngangkangin kaki itu, secara ada jahitan meeeen.. 😥 begitu di periksa, periksa jahitan dalam dan luar, ALhamduLillah beliau bilang jahitan saya udah sembuh.. katanya kalo mau jongkok-jongkok juga udah gapapa  selain itu juga sempat USG lagi, memastikan kalau rahim saya sudah mengecil kembali. Masyaa Allah.

Setelah itu beliau tanya tentang si bayi yang rencananya juga mau kontrol ke dokter anak, beliau jelasin tentang jarak kehamilan.. hak anak untuk mendapat ASI selama 2 tahun yang juga udah dijelasin dalam Al-Qur'an.

Terakhir, saya tanya ke beliau, "Dokter, kapan kontrol lagi ?",
Beliau jawab, "kalau udah ngga ada keluhan lagi, ngga usah kontrol lagi.. kan bayinya udah dilahirkan.."

Terus kami keluar ruangan beliau, sebelumnya seperti biasa, saya selalu salam cium tangan dr. Aad. Saya sedih, beneran sedih mau nangis (lebay ya ? tapi beneran lho). Saya ngerasa kya kehilangan ibu.. karena sejak awal saya jatuh dari motor sampai akhirnya saya melahirkan beliau selalu ngasih saya semangat, support, perasaan optimis, nasehat yang langsung ke hati. Masyaa Allah.

Begitu pulang, saya bilang ke suami, "kalo mau ketemu dr. Aad, masa mesti hamil dulu lagi.. baru aja melahirkan.. yaudah nanti pasang KB nya sama beliau aja ya biar ketemu lagi"

Yaps, begitulah, suami juga ternyata ngerasa 'kehilangan'..

JazaakiLlahu khayran katsiran dr. Aad, dokter yang bikin saya ngga trauma melahirkan sejak awal melahirkan (Insyaa Allah, maksudnya biasanya orang abis melahirkan kan agak trauma gitu mau melahirkan lagi walaupun nanti-nantinya punya anak lagi), dokter yang ga cuma sekedar dokter bagi saya, dokter yang bikin pasiennya, saya, sayang sama beliau.. bahkan kadangan saya masih mimpi lagi nunggu antrian di klinik BMC.. 

Semoga Allah Swt selalu memberkahi beliau, semoga setiap kebaikan yang dilakukan oleh anak sayapun turut membuahkan pahala untuk beliau yang sudah membantu saya melahirkan calon mujahid ini, Insyaa Allah.. Aamiin
--------

Mengenai dokter kedua yang menangani saya.. 

Beliau adalah dr. Rinta, biasanya beliau yang gantiin dr. Aad kalau dr. Aad ada urusan. 

Pertama kali ketemu dr. Rinta, waktu saya masih hamil 21 minggu, kebetulan jadwal kontrol. Berhubung dr. Aad lagi ada urusan, jadi ditawarkan dua opsi, mau ke dr. Rinta atau ke dr. Maryana, suami milih dr.Rinta yang memang praktiknya di ruang dr. Aad, gantiin beliau.

Beliau keliatan kya dokter muda biasanya, komunikatif, pas saya USG.. Beliau jelasin sejelas-jelasnya dari hasil USG, ini lingkar kepalanya, ini plasentanya, ini tulang pahanya.. dan begitu saya tanya jenis kelamin, kebetulan si bayi ini lagi ngangkang (ngga sopan 😂😂), beliau arahin alat USG nya itu ke bawah, beliau bilang, "Insyaa Allah laki-laki, ni kebetulan kakinya lagi ngebuka nih..keliatan kan.." *keliatan (monasnya) 😂😂

Walaupun beliau gantiin dr. Aad, tapi saya puas dengan penjelasan dari dr. Rinta, sangat puas :)

Pas saya melahirkan, dr. Rinta-lah yang dimintabantuin dr. Aad untuk masalah jahit-menjahit karena beliau lanjut ke pasien yang mau operasi caesar. 

dr. Rinta yang ngeluarin plasenta saya, dan ngejahit perineum saya, kebetulan waktu itu saya udah "agak" relaks, jadi selama proses penjahitan, saya sempat nanya ke dr. Rinta, berapa jahitan. Beliau cuma bilang, "Jahit luar dalam."

Terus, selama proses jahit-menjahit itu, saya tanya, apa yang gak boleh dimakan selama ngASI, beliau bilang makan aja semuanya terserah.. proses dari ngASI kan ibunya bahagia, kalau ibunya bahagia ASI juga Insyaa Allah lancar, coba kalo ini itu dilarang, yang ada ibunya stres.

Setelah dijahit, dr. Rinta pergi dan saya belum sempat bilang makasi ke beliau 😥  Tak berapa lama, saya dibawa ke ruang perawatan.

Saat saya kontrol jahitan, dr. Aad ngecek dan bilang, jahitan dr. Rinta rapi. 

Begitulah, saya ngga tau ketemu dr. Rinta lagi apa ngga nanti, tapi yang pasti, JazaakiLlahu khayran katsiran untuk dr. Rinta, semoga Allah Swt selalu memberkahi beliau. Insyaa Allah.. ❤


------

Yaps, begitulah, mengenai dua dokter yang sudah membantu proses melahirkan saya, ngga ada unsur apa-apa dari tulisan jni, saya hanya berterima kasih, tetap Allah Swt-lah yang membalas semua usaha yang mereka lakukan untuk pasiennya.

Terima kasih juga untuk dua bidan tangguh yang udah bantu proses melahirkan, yang tangannya juga hampir saya cakar pas kontraksi datang waktu saya minta temanin pas suami lagi sholat. 

Yaps.
JazaakumuLlahu khayran katsiran untuk semua staff, bidan, karyawan dan semua-semua yang ada di klinik BMC (Batam Medical Center), saya bakal kangen suasana di sana. Insyaa Allah.. 


With Love,
"Linda kecil" ❤

---

Tambahan :
Ada yang nanya kok cepat kering jahitannya ? Yang pertama pasti qadaruLlah (karena saya dan suami ngurusnya cuma berdua, tanpa bantuan orang tua atau siapa), yang kedua.. selama hamil, rajin-rajinlah makan kurma.. ketiga, pasca melahirkan saya selalu ngebasuh pake air yang udah dicampur dettol cair antiseptik setiap habis BAB/BAK, setelah saya liat ternyata di botolnya emang ada tulisan untuk penyembuhan pasca persalinan dan yang keempat, tutup jahitan pakai betadine (beneran merk betadine) yang udah ditaruh di kain kasa, jangan tuang ke pembalut, pembalutkan sifatnya menyerap, ntar betadine nya keserap ke pembalut. Gapapa sering ganti pembalut, tapi Insyaa Allah cepat kering kok jahitannya :)

Senin, 05 Februari 2018

Melahirkan Seorang Hamba Allah Swt yang Pengasih, Cerdas dan Bertekad Kuat (Pengalaman Melahirkan Anak Pertama Part I)

Bismillahirrahmanirrahim
Asslamualaykum,

AlhamduLillah... Masyaa Allah, TabarakAllahu
Akhirnya janin yang telah tumbuh menjadi bayi itu sudah lahir pada Jumat, 26 Januari 2018, Ba'da Ashar pukul 16.43 WIB. Iya, bayi laki-laki itu bernama Abdurrahman Rasyid Al Azzam, Insyaa Allah, ia akan tumbuh menjadi seorang hamba Allah Swt yang penuh kasih, cerdas dan bertekad kuat dalam kebaikan, nama yang menjadi doa dari orang tuanya. Insyaa Allah.

Cerita melahirkan dimulai dari akhir dari hari Kamis, 25 Januari 2018. Saya berniat mijitin punggung suami, begitu mau mijitin, tiba-tiba selangkangan saya nyeri, tapi saya ga kepikiran apa-apa, paling nyeri-nyeri biasa.. masih nyengir-nyengir walaupun akhirnya ngga jadi mijitin punggung suami.

Sekitar pukul 23.30-an, saya ngerasa perut saya mules, ngga kepikiran kalo itu kontraksi.. karena selama hamil saya emang ga ngerti yang namanya kontraksi itu kya gimana.. pkonya taunya perut saya jadi berasa kencang, tegang, tapi yang ini mulesnya agak beda, dari pinggang ke bawah berasa ada yang ngedesak keluar, berasa kya BAB maksa, kemudian rasa mules itu hilang, muncul lagi di hari Jumat sekitar pukul 01.30-an, masih saya abaikan, saya pikir itu juga kontraksi biasa. dan kembali saya rasa sekitar pukul 03.30-an. Kebiasaan saya saat hamil, sebelum adzan subuh berkumandang, Insyaa Allah, bayi yang ada diperut saya selalu bangun duluan, grasak grusuk dalam perut...

Ba'da subuh, rasa mules mulai menjadi, datangnya setiap sepuluh menit sekali, kyanya tanda-tanda mau melahirkan sih, sharing juga sama teman yang udah duluan ngerasain melahirkan.. mereka bilang jangan nunggu ada flek atau ketuban pecah, pastikan kontraksi yang datang.. kalo beraturan, ya berarti itu beneran kontraksi asli tanda mau melahirkan.

Sekitar jam 07.30-an, setelah saya memastikan kalo kontraksinya sudah datang beraturan sekitar 10 menit sekali. Saya nelpon ke klinik tempat saya biasa kontrol kehamilan dengan dokter yang Masyaa Allah, klinik BMC (Batam Medical Center), katanya harap cek bukaan dulu ke bidan karena rumah saya di wilayah Batam Center, kalo datang tapi ternyata kontraksi palsu kan kasian di sayanya yang lagi hamil..

Sekitar jam 09.30-an, saya dan suami pergi ke bidan yang ternyata lokasinya tepat di belakang gang rumah. Waktu di cek (ternyata bidan magang yang waktu itu jaga !! bukan bidan aslinya), langsung keluar darah banyak di sarung tangannya ! Serius, saya trauma, bidan magangnya ngecek bukaan  ngga basa basi, main colok ngga bilang-bilang, dibilang kasar yaaa.. menurut saya kasar ! ngalah-ngalahin dokter coba, selama ini saya ga pernah kesakitan atau teriak selama cek dalam, tapi kali ini saya refleks teriak.

Setelah di cek bidan (magang) itu, ternyata saya udah bukaan satu longgar.. akhirnya kami pulang dari bidan dengan perasaan trauma, lebih tepatnya saya yang trauma gara-gara periksa dalamnya main colok gitu aja. Nyampe rumah, kami siap-siap untuk ke klinik BMC, beberes se-yang bisa diberesin saat itu, ganti sprei, nyuci piring, semampu yang​ bisa dikerjain soalnya emang kontraksinya itu datang setiap 10 menit sekali sih..

Begitu sampai di BMC, saya diperiksa bidan BMC..
Apa yang pertama kali saya bilang ke bidannya ?
"Mbak, pelan-pelan ya.. tadi periksa dalam di bidan dekat rumah, langsung keluar darah banyak". Yaps, bidan yang di BMC itu periksa dalam (lagi) dengan lembut, beda jauh sama bidan (magang) di bidan gang belakang rumah.

Setelah periksa, ternyata saya udah bukaan tiga. Di lantai dua, saya jalan-jalan, mumpung masih sanggup muter-muter. Masuk ke bukaan empat, tiba-tiba ada air ngucur ke bawah, saya nyengir.. saya kira itu ngompol, kakak saya bilang, "Ih jangan-jangan itu ketuban", maka jadilah saya pergi ke bidan yang jaga, saya bilang ketubannya pecah.. katanya gapapa dengan muka tenang. Sip, berarti saya yang kehebohan.

Setelah ketuban pecah, kontraksinya makin berasa, saya yang awalnya masih bisa nyengir, jalan-jalan akhirnya terdiam dan memilih baring sambil usel-usel kasur, remas-remas bantal, waktu itu suami lagi sholat Jumat.

Begitu suami pulang sholat Jumat, kontraksi makin menjadi, saya ulangi, rasanya bagian pinggang ke bawah itu ada yang ngedesak keluar secara paksa. Sampe beberapa kali diingatin jangan ngejan, tapi apalah daya.. mau saya tahan sepenuh jiwa raga dan tenaga, refleks ngejan sendiri dan saya ga kuat buat nahannya.. saya cuma bisa megang tangan suami, nyakar (untung kuku saya ga panjang) atau meluk suami sambil ngeremes kerah bajunya.. nangis pun udah gak keluar lagi airmata, sambil ngomong, "Gak kuat nahannya.. dia ngedorong sendiri, gak bisa ditahan"

Akhirnya, saya di cek lagi, udah bukaan lima, sekitar jam 14.00-an, setelah itu saya langsung di bawa ke ruang bersalin. Jam 15.00-an, di cek lagi ternyata udah bukaan delapan. Bidan pun langsung nelpon dokter.

Selama kontraksi rasanya saya bener-bener gak mau di tinggal, malah saya sempat bilang suami sholat di ruang bersalin aja.. jangan ninggalin saya, tapi kan ga boleh ya, laki-laki kan wajib sholat di masjid.. jadi akhirnya pas ashar suami tetep pergi sholat, saya bilang ke bidan jangan tinggalin saya, saya ga mau sendirian. Asli, beneran pasrah udah, udah mikir ini hari Jumat, kalo saya kenapa-napa, pokoknya ini hari Jumat, ba'da Ashar pula.

Setelah sholat ashar, dokter datang, sempatin sholat juga. Waktu itu udah bukaan lengkap, sigap, bidan di BMC langsung nyiapin semua perlengkapan melahirkan, bidannya ada dua orang. Suami pun udah siap sholat ashar dan balik nemenin saya.

Dokter yang masyaa Allah tenang pembawaannya itu langsung ngebimbing saya untuk ngejan, dibantu dengan dua bidan yang mendampinginya. Tenaga saya habis, selama kontraksi bukaan saya ga bisa nelan apa-apa, cuma kurma beberapa butir, minum pun dipaksa. Tapi, Insyaa Allah, the power of mindset ya.. saya langsung ubah mindset saya : "Ayo, Lin, kamu mau ketemu anakmu, semangat !! Kamu harus bisa !!"

Maka jadilah dengan sisa-sisa tenaga yang ada, saya berusaha ngejan sekuat-kuatnya, sambil gigit bedong punya anak yang udah disiapin sebelumnya. Beberapa kali ngejan, masih ga keluar-keluar.. tapi kepalanya udah keliatan, bidannya sempat liatin ke suami, "Ini kepalanya lho, Pak, tuh liat.."

Kembali ngejan berkali-kali, akhirnya.... Tenaga saya habis, dokter langsung minta dua bidannya itu untuk dorong perut saya, saya ingat, dengan pembawaannya yang tenang, beliau bilang ke dua bidannya, "Tolong bantuin dorong ya".. iya, dengan cepat dua bidannya langsung ubah posisi, yang satu nya diatas saya buat dorong perut saya dari atas.

Masih dengan sisa tenaga, saya berusaha ngejan, akhirnya karena saya ga kuat, disiapkan alat vakum. Perineum digunting (beneran udah mati rasa, ga terasa lagi kalo di gunting, etapi kyanya di kasi bius dulu sih.. *ga tau pasti), beberapa saat kemudian dokter nyuruh bidan pasangin selang oksigen ke saya (karena katanya jantung saya mulai melemah), begitu selang oksigen di pasang, saya ngejan.. dibantu vakum.... maka keluarlah Mujahid Allah Swt ini, Insyaa Allah.

Suami nangis, saya liat sekilas terus fokus liat bayi yang baru keluar dari rahim saya itu.. karena dokter langsung nyedot darah yang sempat ketelan bayi saya pas ngejan yang gak keluar-keluar dari hidung dan mulutnya, dia keluar ngga langsung nangis 😥 Udah gak mikir keadaan saya sendiri gimana. Mau nangis juga udah gak nangis lagi kyaknya. Pokoknya anak ga kenapa-napa.

Setelah selesai di sedot darahnya, baru si bayi nangis, bidan langsung gendong anak saya dan nyiumin ke saya.. masyaa Allah.. (oke, saya nulis ini kok pengin nangis ya, padahal pas melahirkan kemarin ga nangis (karena udah ga bisa lagi)) dan ngebawa anak saya untuk dibersihin, suami juga diajak buat urus keperluan ini itu.

Selanjutnya, dengan keadaan udah mati rasa karena dibius, plasenta dikeluarin, sobekan perineum saya di jahit (kata suami sih satu kali guntingan aja kemarin, karena beliau ngeliat). Dokter yang sebelumnya nanganin saya alihin jahit menjahit perineum ke dokter satunya karena beliau nanganin orang yang juga mau melahirkan secara caesar, dokter yang nanganin saya selanjutnya ini sering gantiin beliau kalau beliau berhalangan hadir atau ada urusan. Udah ga tau berapa kali dibius, tapi pas dijahit ga berasa, berasa ngilu dikit sih pas benangnya ditarik. Pas saya tanya berapa jahitan, katanya luar dalam, ngga dikasi tau berapa jahitan.

Begitu selesai dijahit, suami balik lagi, sambil nunjukin foto anak saya yang udah dibungkus pake kain bedong.. masyaa Allah.. anak jaman sekarang, udah melongo aja begitu lahir, matanya celingukan kemana-mana. Katanya, mirip saya. Setelah itu, dipapah, itu juga badan saya udah gemetaran semuanya,nsaya didudukin di kursi roda, balik lagi ke kamar rawat, diliatin orang-orang (mungkin keluarga yang mau melahirkan caesar itu sih, rame soalnya) sempat ngeliat sih di lantai ruang bersalin ada darah gitu, mungkin darah saya pas melahirkan tadi.

Setelah ke kamar rawat, saya ngerasa pant*t saya kebas. Rasanya ga pengin gerak yang bikin pant*t bergeser. Saya diizinin istirahat.. ga langsung IMD soalnya bayinya biar hangat dulu di inkubator.

Malamnya, sekitar sebelum isya, bayi mungil itu datang digendong Ayahnya, iya, suami saya resmi jadi Ayah dan saya resmi jadi seorang Ibu, Insyaa Allah, AlhamduLillah.. ❤

Untuk pertama kali, saya nyusuin dia, dan sepanjang malam.. kami bertiga, saya diapit dua laki-laki yang Allah Swt titipkan ke saya : suami, dan bayi yang kelak menjadi mujahid ini, insyaa Allah. Dia tidur di samping saya karena kan emang ASI, jadi ditempatin di samping ibunya buat nyusu, masyaa Allah dari jam 11 sampe jam 3 dia bobok anteng ganteng, tapi pas jam 3 pagi dia sempat gumoh 😣 berhubung baru beberapa jam jadi ibu, saya panik, langsung bangunin suami, suami langsung bawa ke ruang bidan yang jaga.. saya juga langsung berdiri walaupun gemetaran, udah ga mikir keadaan sendiri.. saya ke sana juga, ALhamduLillah si bayi ga kenapa-napa, dia masuk angin, jadi gumoh 😥

Siangnya besoknya, Sabtu (27/01) kami pulang ke rumah, dengan wajah sumringah, bahagia, masyaa Allah.. diiringi senyum lebar dan tahniah juga dari bidan, perawat, staff di BMC :")

Masyaa Allah.. TabarakALlahu..

---------------------

Senin, 25 Desember 2017

Bedrest di Minggu ke 33

Assalamualaykum,
BismiLlahirrahmanirrahim..

Jadi ceritanya, ALhamduLillah kehamilan saya udah sampe di 33 minggu :"") Memang setiap fisik ibu hamil beda-beda ya.. ada yang mudanya sakit-sakitan, begitu hamil jadi kuat banget; ada juga yang mudanya tahan banting, begitu hamil langsung gampang ngedrop ..

QadaruLlah saya berada di opsi kedua yang hampir tiap bulan selalu demam dan sebagainya, bahkan di trimester satu, berat badan (ringan badan malah mungkin namanya) hanya tinggal 33 kg SAJA.

Begitu masuk di trimester tiga, AlhamduLillah demam saya udah berkurang, ngerasa sakit-sakitannya berkurang. Senang ? ALhamduLillah.. Berat badan juga udah nambah sesuai dengan penambahan berat badan ibu hamil yang seharusnya.

Ohiya, sebelumnya, di bulan ketiga, rumah kontrakan kami sempat kebanjiran sampe ke kamar-kamar tidur. Wahahaha.. kebayang donk gimana ibu hamil muda ini repot ngurus semua yang kena air :" berhubung kejadiannya diakhir masa kontrakan, maka jadilah kami sekalian pindah kontrakan, sekalian nyari yang layak.. maksudnya yang gak bikin kami harus rajin-rajin pindahan karena mikir 3 bulan selanjutnya udah hamil 6 bulan masa mau capek-capek pindahan lagi.

Di bulan kelima, saya jatoh dari motor. Gamis pink kesayangan saya, hha, masuk ke dalam roda motor, yaps, langsung jatoh donk, jatoh ke kiri, ALhamduLillah begitu jatuh saya langsung megang perut saya. Alhasil muka saya yang bonyok :" . Waktu itu bener-bener pasrah banget : "Ya Allah, ini amanah dari-Mu, Engkau yang Maha Melindungi, Engkau Yang Maha Memberi.. aku pasrah" karena khawatir janinnya kenapa-napa pas jatuh. Nahh abis jatuh, langsung deh dibawa ke klinik bersalin yang notabene recommended banget di sini karena dokternya yang masyaa Allah banget..

Begitu sampe klinik, saya langsung disuruh istirahat di ruang perawatan sama Mbak perawatnya, ngga pake basa basi, ngurus ini itunya belakangan. Pak Suami panik, saya mah sok kuat, malah cengengesan padahal sudut bibir udah berdarah-darah dan bengkak, malah suster yang ngebersihin lukanya yang takut, saya kalem aja.. dan masyaa Allah, begitu Pak Suami mau ngurus administrasi, malah dibilang ngga perlu.. biarin aja saya istirahat sambil nunggu dokter.. jadi ga usah bayar untuk istirahat dan pengobatan pertama pasca jatuh tadi (kecuali pas kontrol ke dokter nanti *yaiyalah). Masyaa Allah, semoga barokah. Pas jatuh, saya juga dijadiin pasien prioritas.. diutamakan (karena mungkin habis jatuh kali ya), dengan baju hasil pinjaman (dari keponakan, karena baju dan jilbab saya udah sobek kena aspal) yang warna-warni plus masker buat nutupin muka yang luka dan bengkak akhirnya saya masuk ke ruang dokter walaupun ada beberapa orang yang ngeliat dengan tatapan aneh (mungkin karena jilbab saya warna peach, baju abu-abu, rok biru, sendal jepit dan masker pink).

Begitu pemeriksaan, saya mau nangis, kenapa ? Masyaa Allah, ternyata janinnya lagi sujud, ALhamduLillah dia ngga kenapa-napa, malah perkembangannya bagus.. ngga ada masalah sama sekali walaupun jatuh, detak jantung normal, ketuban juga ngga ad sobek, posisi plasenta juga baik. Dokter yang juga aktif dipengajian ini juga sempat speechless, Pak Suami juga udah berkaca-kaca matanya. Semoga sampai nanti kamu ngga pernah lelah untuk bersujud ke Pencipta-mu ya, Anakku..

Sampailah saatnya masuk di trimester tiga, kya yang saya bilang.. kadar sakit-sakitan saya Insyaa Allah berkurang dan saya senang.. jadilah saya ngerasa bebas ngelakuin kegiatan, ngejadwalin jalan-jalan tiap weekend (padahal niatnya jajan, bukan jalan) 😝

Tapi mungkin disitu saya kalapnya, ngerjain semua yang saya rasa bisa saya kerjain karena selama ini ga bisa saya kerjain. Beresin ini itu, rapiin ini itu, angkat ini itu, cuci ini itu.. tralala trilili..

Jadi, seperti biasa, kemarin kami berangkat untuk kontrol bulanan (21/12), tiap kontrol sih excited karena bisa liat si janin lewat USG, paling yang bikin cemas pas tau berat janinnya aja.. karena tinggi saya hanya 145cm dan dokter juga bilang saya harus kontrol berat badan biar bayinya ngga besar dan bisa melahirkan normal, Insyaa Allah. Nahh jadi begitu masuk ke ruang dokter, semua diperiksa, ALhamduLillah bagus.. beratnya udah 2,1kg ; ketubannya bagus ; plasenta bagus. Insyaa Allah.

Tapiiiii, terakhir dokternya bilang, "Ini posisi bayinya udah dibawah lho, kecepatan dari seharusnya.. " *jreng, langsung cemas, apalagi sebelumnya temen juga ad yang cerita istrinya mesti melahirkan 36w karena ternyata ketubannya merembes tanpa disadari karena sering pipis (saya juga sering pipis, bisa 10 menit skali ke wc kalo banyak minum). Saat itu saya langsung dicek panggul sama dokternya, tau sendiri lah ya cek panggul itu diapain 😅

Setelah periksa, maka jadilah dokter bilang saya harus istirahat total sampe 3 minggu ke depan. Ngga boleh capek-capek. Totally bedrest. Karena dokter khawatir melahirkan dini (prematur), beliau bilang paling minimal banget itu bayi kuat untuk lahir dan menghadapi dunia di minggu ke 36, itu seminimal-minimalnya. Sedangkan untuk menuju 36 minggu, masih dibutuhkan waktu 3 minggu lagi.. jadilah saya dikasi obat untuk relaksasi rahim (karena selama ini memang ngerasa perut sering ngeras gitu, ternyata itu namanya kontraksi).

Yaps, bedrest dengan syarat janin harus tetap aktif.. begitu kata dokter. Dan sekarang, baru 4 hari berlalu.. tadi pagi sempat bangun dan celana basah, ngga tau karena saya pake celana warna gelap.. jadi saya udah cemas, ngga lama kemudian perut mules, sampe kya keram gitu.. itu bikin makin cemas, syukurlah ternyata cuma masuk angin, abis BAB udah normal lagi. Cuma saya masih khawatir dengan celana basah tadi pagi, maka saya memutuskan untuk tidak lagi menggunakan celana berwarna gelap selama akhir trimester ini, soalnya saya masih ga tau bedain antara keputihan sama ketuban.

Tadi juga pas Pak Suami pulang saya ceritain masalah celana basah sama sakit perut yang bikin cemas, ga sadar malah ngucur airmata. Betapa rapuhnya~~

Hari ini, totally bedrest, sebelumnya bedrest juga, cuma tangan saya sering gatal, kadang masih nyapu, jemur celana, beresin apa dikit-dikit. Tapi hari ini saya niat banget ngga ngapa-ngapain, biarin teronggok di kasur. Udah ga mikir urusan rumah berantakan atau gimana, karena AlhamduLillah, Insyaa Allah Pak Suami yang jadinya nyapu, nyuci piring dan beberes.

Semoga Allah Swt izinkan lahir diwaktu terbaik ya, Nak, jadi anak penurut sejak dalam rahim, Insyaa Allah kita ketemu di waktu yang tepat itu, mohon kerjasamanya ya, Sayang..

Bunda + Ayah sayang kamu
*(Bunda Ayah, bisa mengalami perubahan panggilan 😂😂)

Mohon doanya,
Wassalam :"

Senin, 25 September 2017

Garis Dua TP

Bismillahirrahmanirrahim,
Assalamualaykum,

Akhirnya saya nyoba nulis meskipun selama ini punya niat tapi ngga terlaksana dan kali ini pun saya nulis sambil nemplokin punggung dan pinggang ke tembok karena sakit pinggang. Iya, ALhamduLillah.. Masyaa Allah, TabarakLlahu, Allah Swt sedang memberi nikmat untuk saya ngerasain mual muntah yang bikin berat turun drastis, ngerasain sakit pinggang seharian kalo-kalo berdiri, duduk atau tidur dalam posisi yang salah.. dan ini semua adalah nikmat, Insyaa Allah ❤

Belakangan ini kyanya banyak postingan tentang test pack ya (atau mungkin karena sekarang saya banyak follow akun ibu-ibu, makanya banyak), ada yang sekedar bercanda ada juga yang serius.

Yaps, itu hak masing-masing sih ya.. tapi menurut saya, yang bikin postingan tentang test pack yang hanya untuk bercanda itu keterlaluan.. kenapa ? karena di luar sana banyak sekali orang yang menanti garis dua di test pack yang mereka uji, bahkan ada yang bertahun-tahun.

QadaruLlah AlhamduLillah saya positif saat bulan Juni yang ternyata umurnya udah sebulanan waktu itu.. sebelumnya ? Ya saya juga ngerasain gimana rasanya kecewa, sedih, mau nangis, ngeliat hasil test pack yang cuma satu garis.. itu juga saya ngetesnya sembunyi-sembunyi, belinya juga sembunyi-sembunyi biar maksudnya kalo garis dua kan bisa surprise gitu..

Ya, saya juga ngerasain gimana rasanya "dituntut" hamil, disuruh jaga anak kecil biar "nular" dan sebagainya padahal waktu itu juga baru nikah 2 bulan dan kami baru juga pacaran karena emang kami ga kenal sebelumnyaa.. taaruf dan langsung nikah.

Stress ?
Ya kalo dipikirin atau dirasa ya iya, syukurnya, Masyaa Allah, suami pun support, kalo saya cerita tentang hal kya gitu.. beliau juga selalu bilang untuk ga usah dipikirin, toh kita ikhtiar juga kok.

Masalah ikhtiar pun, ya saya juga dikasi resep sama temen saya yang waktu itu udah nikah dan melaksanakan promil pasca kegugurannya.. minum obat, vitamin pengganti sayur, minum susu, dibeliin jajanan banyak untuk bawa pas kerja biar ga turun naik tangga (apalagi saya ga bisa diam, biasanya lari-lari atau loncat di tangga).. ya ikhtiar, ngga nunda juga.. pkoknya pasrah kapan aja Allah Swt percayainya.. kita berdua Insyaa Allah husnudzon terus ke Allah Swt sambil nikmatin masa pacaran~

Masalah komentar orang yang ngomong, "ah, ngapain sih minum obat, bla bla bla bla.. " atau "lebay banget sih sejak nikah.. suaminya juga bla bla bla bla..", saya sih berusaha bodo amat.. yang ikhtiar juga kami, kami yang ngerasain, kok mereka yang sewot ?! apalagi pernah ada yang nanya "udah hamil ?" pas saya baru nikah 2 minggu, dipikir saya udah "nabung" dari sebelum nikah apa ?~ 🙄

Balik lagi, saya yang dua bulan "kosong" aja ngerasain gimana rasanya menanti, kecewa dan mau nangis liat test pack garis satu, belum lagi komentar-komentar ngga enak.. tapi dalam benak saya waktu itu : mungkin Allah Swt lagi nyiapin saya buat layak jadi ibu yang tangguh, mungkin sekarang belum, ada yang kurang.. apalagi niatnya pengin lahirin generasi mujahid/ah. Insyaa Allah.

Lantas, gimana yang sudah lama menanti sampai bertahun-tahun ? saya salut dengan mereka yang bersabar dan terus berikhtiar.

Saya ulangi, mereka yang tetap bersabar dan berikhtiar ya.. karena sebagian ada juga yang berhenti berikhtiar.. mungkin mereka udah capek, tapi bukannya ga boleh berputus asa dari rahmat Allah Swt ?

Kenapa saya bisa bilang gini ? Sebut saja fulanah yang baru saya kenal beberapa bulan, beliau sudah menikah satu tahun.. beliau sempat nanyain "resep"nya ke saya, maka saya kasi tau.. apalagi dia juga tipe yang ngga suka makan sayur kya saya, jadi saya skalian kasi tau vitamin apa buat gantiin sayur, saya juga bilang k beliau buat baca doa, jangan berhenti berdoa, minta ke Allah Swt, ubah pola dan gaya hidupnya beserta suami dan.. belajar tentang ilmunya meskipun ga tau kapan dikasi amanah itu..

hasilnya ? NIHIL, minta saran tapi selama saya sering ketemu dan merhatiin pola dan gaya hidupnya.. ngga ada yang diubah sama sekali.. minum kopi hitam nyaris tiap hari, ngga mau makan sayur (vitaminnya jg ngga dibeli2 tapi jalan terus), suaminya tetap merokok, diajakin sholat malah ngeloyor dan sebagainya.. yasudah, saya hanya berusaha mengingatkan saja.. selanjutnya terserah fulanah.

Di satu sisi kasihan juga karena beliau begitu dituntut untuk punya anak, tapi di sisi lain.. mungkin ada yang sedikit salah dari niatnya, iya, beliau pernah ngomong, "Liat aja, nanti kalo saya hamil dan punya anak saya mau bilang ke ******* saya, dikit2 saya mau bilang itu bawaan bayi".. ya kasian, belum apa-apa "bayi"-nya udah "dijual" 😢 ntahlah, WaLlahu'alam. mungkin dia sudah ikhtiar dan ngerasain capek atas ikhtiar itu jadi dia berhenti sejenak berikhtiar. WaLlahu'alam saya juga ga ngerti.

Ada juga seorang fulanah, sama, yang ini (lebih) baru saya kenal juga.. beliau sering ngajak saya sharing masalah persiapan kehamilan, ya sama, saya jawab aja apa adanya, jujur, kemarin program hamil nyiapin apa aja, baca doa apa aja.. QadaruLlah, kemarin fulanah ini ngabarin kalo dia udah hamil.. BarakaLlahu, tetap, saya bilang itu dari Allah Swt, Allah Swt yang nyaksiin ikhtiar dan niat kita ❤

Saya ga nge-judge mereka yang belum punya anak, seriously, justru saya salut dengan mereka yang terus ikhtiar, terus berdoa, terus merayu ke Allah Swt, terus berharap ke Allah Swt supaya Allah Swt percayakan amanah itu ke mereka.. mereka yang meski sampe belasan tahun tetap berhusnudzon, tetap menjaga lahiriah dan batiniah untuk melahirkan generasi yang luar biasa.. sampai akhirnya Allah Swt percayakan amanah itu tertanam dan tumbuh dalam rahim ibu hingga terlahir.. proses yang luar biasa pastinya ❤

Mungkin juga karena saya dianggap ga ngerasa diposisi yang sama, tapi ayolah.. jangan berhenti berikhtiar, jangan berputus asa dari rahmat Allah Swt.. Allah Swt pasti akan memberi disaat tepat, sama kya time-nya Allah Swt ngasih jodoh ke kita dulu, sebelum nikah. Selagi kita masih punya Rahim, jiwa penyayang kita yang Allah Swt hadirkan dalam tubuh kita sebagai perempuan. Insyaa Allah.. Allah Swt selalu bersama prasangka kita ❤

So, semoga para ibu yang sedang menanti dengan kesabaran dan ikhtiar tanpa batas.. dipantaskan dan dilayakkan untuk segera merasakan amanah itu. Insyaa Allah; dan para ibu yang sedang merasa sakit pinggang, kena tendangan bayik dan sebagainya.. semoga Allah Swt selalu menjaga dan memberkahi perjuangan menuju proses persalinan; dan tentunya untuk para ibu-ibu senior.. semoga Allah Swt membalas surga untuk setiap tetes keringat yang tumpah dalam mengurus dan mendidik anak-anaknya dengan tulus dan penuh cinta, LiLlah. Insyaa Allah
Aamiin..

Yaudah, segitu aja postingan saya yang sebenarnya lebih ke curhat ini.. semoga isinya gak galau-galau kya sebelum waktu nikah dulu 😂😂

Akhir kata,
Semangat untuk kita semua ya ukhtifiLlah !!!
Wassalam.

Senin, 20 Maret 2017

Menggenap

Bismillahirrahmanirrahim,
Assalamualaykum...


Pagi itu, 05 Maret 2017.
Seorang lelaki, yang baru 5 bulan saya kenal, dengan mantapnya berucap akad. Laki-laki itu, dengan tekadnya, menggetarkan 'Arsy Allah Swt, dengan disaksikan para malaikat, menjadikan saya sebagai makmumnya, teman hidupnya.

Iya, lelaki itu...
Lelaki yang selalu saya rapalkan doa untuknya, selalu saya titipkan rindu pada Rabb-saya.. yang selalu saya nantikan : ia sudah tiba, di waktu yang tepat, tidak terlambat dan tidak cepat. Lelaki yang selama ini tidak pernah saya kenal, tidak pernah saya ketahui namun ternyata menjadi tujuan dari doa-doa saya... Insyaa Allah.

Tidak tahu bagaimana mendefinisikan rasanya; ketika untuk pertama kali saya harus menatap matanya, ketika pertama saya menggenggam tangannya, ketika saya harus berada di dekatnya; menceritakan banyak hal tentang hidup, tentang hal yang selama ini selalu menjadi rahasia, tentang kisah yang terpendam.

Lelaki itu... yang mampu menghapus semua tangis, mampu menyembuhkan luka, mengganti hati yang selama ini remuk dengan caranya. iya, lelaki yang selalu saya tatap ketika ia terlelap... lelaki yang sudah berjuang untuk menghalalkan saya, menjadikan saya sebagai tanggungannya untuk surga dan nerakanya..



Ya, tidak tahu bagaimana mendefinisikannya.. tapi Allah Swt sudah menumbuhkan cinta itu dengan sempurna, Insyaa Allah; tidak tahu alasan apa bagi saya untuk sayang padanya saat ini, untuk memeluknya setiap hari.. yang saya tahu, semua itu karena Allah Swt. :)

Sabtu, 18 Maret 2017

Ma, Lelaki itu Sudah Hadir...

Bismillahirrahmanirrahim..

Ma,
Lelaki itu sudah tiba,
Tak terlambat, tak juga cepat : ia hadir di waktu yang tepat, Ma; setelah 24 tahun aku menantinya.

Ma,
Lelaki itu kini hadir,
Lelaki yang pernah kau mintakan pada-Nya untuk menjadi pembimbing anakmu kala adzan berkumandang, kala kau terbaring menahan sakitmu yang menahun; lelaki yang selama ini ku doakan langkahnya 'tuk menujuku.. meski saat itu pun kita tak tahu "siapa", masih menjadi rahasia-Nya saat itu. Namun yang aku tahu, aku selalu meminta penjagaan terbaik dari-Nya ketika kami belum dipertemukan.

Ma,
Lelaki itu kini telah berada di sisi,
Ketika dengan gagahnya ia menghadap Ayah untuk meminta anak bungsumu 'tuk menjadi seorang istri dan ibu bagi anak-anak dari seorang 'asing' yang selama ini menjalani hidup masing-masing; lelaki yang dengan mantapnya berucap akad atas aku sebagai gadis yang dipilihnya, yang telah menggetarkan 'arsy-Nya saat Mitsaqon Ghaliza terucap dari lisannya. atas izin Allah Swt, pastinya.

Iya, Ma,
Ia hanya lelaki sederhana yang kuterima sebagai imamku dengan menyebut asma-Nya, lelaki yang menjadi jawaban atas segala doa dan tangis yang selama ini tercipta dalam istikhoroh panjangku.

Iya Ma,
Aku jatuh cinta padanya.. cinta itu telah Allah Swt tumbuhkan.. lewat baris kata sederhana yang ia tuliskan kala itu. lewat tuturnya dan tatap matanya kala pertama aku bertemu dengannya.

Maka, Ma, restumu selalu kurindui.
Izinkan kelak aku 'kan memperkenalkannya langsung padamu di surga-Nya. Insyaa Allah.




Bumi Allah Swt,
Rindu, Ma.

Jumat, 03 Februari 2017

Preparing Something

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaykum,

Persiapan H-berapaan...
Jadi, hari ini saya ke Asrama Haji, buat nyelesaiin masalah booking mem-booking gedung. Ngga, ngga booking gedung sih sebenarnya, karena udah di-booking sejak bulan November Insyaa Allah. tapi ngurus fasilitas tambahan yang mau pakai selama acara nanti, Insyaa Allah, karena ternyata Mas-nya baru booking gedung doank, belum termasuk meja prasmanan, round table, dan perangkat lainnya. 

Tadinya beliau yang mau ngurus, tapi karena saya menawarkan diri, mengingat dan menimbang kalau hari ini saya pulang cepat dan ada jam kosong, jadi yaudah, biar saya aja yang ke sana. Biar beliau fokus bekerja demi masa depan (tsaaah..), ngga, serius. biar semua ngga terbebani ke beliau, belajar bekerja sama, saling berkoordinasi.  

Selasa, 24 Januari 2017

Refleksi Sejenak

BismiLlahirrahmanirrahim,
Assalamualaykum...


Sebenarnya saya ngantuk, iya, saya ngantuk, dan besok berniat untuk bangun lebih awal dari awal biasanya (lho?!), tapi karena saya iseng nge-scroll google+ punya saya dan membaca penggalan-penggalan tulisan di blog ini yang postingannya udah ngga ada lagi.. maka,

saya jadi ingin menulis, singkat saja (dan semoga beneran singkat).

Allah itu Maha Baik banget ya :')
saya aja yang sering lupa diri sebagai makhluk-Nya, saya aja yang sering angkuh sebagai hamba-Nya sampai seringnya lupa untuk bersyukur, sampai masih sering ngelakuin doa :'(

Jumat, 13 Januari 2017

Izin Menikah

BismiLlahirrahmanirrahim,
Assalamualaykum,

"Ayah, ada beberapa laki-laki yang ngajakin nikah, tapi Linda bingung pilih yang mana, semuanya siap untuk ketemu Ayah.. semuanya mau ketemu Ayah"

"Pilihlah salah satu, ngga mungkin semuanya ketemu Ayah, pilih yang paling baik, yang bertanggung jawab, pilih sepaket dengan resiko yang akan ditanggung nanti. Nanti, kalau ada apa-apa dalam keluarga, jangan sampai orang luar tau, tetaplah keliatan baik-baik saja..  "

"Iya, Yah, Insyaa Allah. tapi cepat atau lambat, mungkin bakal ada laki-laki yang ketemu Ayah untuk mintain Linda ke Ayah untuk jadiin Linda istrinya.."

dan, tangis itu tumpah.