Jumat, 13 Agustus 2010

saatnya berganti generasi


Sebelumnya aku mau ngucapin SELAMAT MENJALANKAN IBADAH PUASA BAGI YANG MENJALANKANNYA.

Aku baru taraweh di malam ketiga Bulan Ramadhan [maklum, wanita]... Ga tau kenapa, rasanya begitu aku memijakkan kaki keluar rumah untuk menuju masjid, aku ngerasa langit malam begitu indah. Subhanallah. Langit penuh dengan taburan bintang. Begitu sempurnanya Allah menciptakan dunia ini.

Begitu aku masuk ke dalam masjid. Ada seorang anak kecil –beranjak remaja- yang menyapaku, “Kak Lindaaaaaa....”, ujarnya setengah teriak sambil senyum-senyum


aku meratiin keadaan di sekeliling. Baru nyadar kalo ternyata banyak banget anak kecil di situ *kapan nyusul ?? hha*. Aku mulai ngerasa kok waktu cepat banget ya berlalu. Apalagi pas ngeliat anak-anak yang jadi protokol -untuk ngasih tahu info sebelum ceramah di mulai-

aku langsung ingat kalo dulu aku juga berdiri di situ, jadi protokol sambil bawa-bawa kertas tulisan siapa-siapa aja yang bertugas jadi imam dan bilal, ibu siapa yang bakal bawa bukaan ke masjdi besok dan jumlah infaq. Rasanya pengen lagi kayak dulu, apalagi dulu tiap sekali tampil dapat jatah Rp. 50.000,- dari masjid karna termasuk sebagai FISABILILLAH –orang yang berjuang di jalan ALLAH- yang diambil dari zakat fitrah.

Makanya dulu aku ga pernah sabar nunggu di kasi tugas buat jadi protokol itu, soalnya dalam Bulan Ramadhan, aku bisa dapat rezeki sebesar Rp. 250.000,- [Alhamdulillah... Tapi sebenarnya niatnya mau jadi protokol atau nyari duit sih ??]

Terus aku juga ngeliatin anak-anak yang di nyatat ceramah di Buku Ramadhan. Haha. Dulu, tiap aku di kasi Buku Ramadhan, aku malas nyatat, paling kalo udah seminggu, aku minjem catatan punya adek-adek di sana. Kalo masalah tanda tangannya, GAMPANG. Aku khan pengurus remaja masjid, jadi minjem aja cap masjid sebagai pengganti tanda tangan si penceramah.

Tapi, itu khan DULU. Sekarang generasi udah berganti.
Aku tetap aku, aku sudah beranjak menjadi gadis berumur 18 tahun yang mulai kuliah dan harus mulai menentukan tujuan hidupku ke arah yang benar. Dan tugasku semasa kecil, digantikan oleh generasi baru. Dan akan terus berlanjut sampe aku punya anak, cucu dan seterusnya.

Sekarang aku ga bisa lagi jadi protokol atau ikut-ikut nyatat ceramah penceramah di masjid. Tapi ada pengganti aku di masjid sana dan di masjid lainnya

Adek-adek, ntar kalian juga ngerasain apa yang kakak rasain lho... Nikmati aja masa-masa kalian sekarang, ntar kalo dah gede ga bisa lagi kayak gitu

Tidak ada komentar:

Posting Komentar